• Jelajahi

    Copyright © BERITAINHIL.com
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Video

    Kepala BC Tembilahan Bantah Adanya Dugaan Oknum Gelapkan Rokok Barang Milik Negara

    15 Des 2020, Desember 15, 2020 WIB Last Updated 2020-12-15T04:32:19Z

     


    BERITAINHIL.com - Tembilahan :

    Kepala Kantor Bea dan Cukai Tembilahan, Ari Wibawa Yusuf membantah adanya dugaan penggelapan rokok yang sudah menjadi Barang Milik Negara (BMN) saat kegiatan seremonial pada 26 November 2020 lalu.




    Menurut Ari, pihaknya memiliki data terkait pengrusakan BMN tersebut dan kegiatan dilakukan boleh banyak orang sehingga tidak bisa disalahgunakan.




    "Sisi jumlah yang melaksanakan banyak, tidak mungkin ada yang aneh-aneh lah," ungkap Ari di hadapan awak media, Senin 14 Desember 2020.




    Dirinya menjelaskan jika terkait hal pengangkutan ke TPA adalah masalah teknis saja karena kewajiban Bea Cukai hanya sebatas memusnahkan barang milik negara tersebut sesuai perintah.




    "Setelah barang hancur, tidak bisa dipergunakan lagi. Mau barang itu dibuang ke TPA, atau misalnya dibuang kelaut, itu sudah diluar konteks pemusnahan," jelasnya.




    Selain itu, Kepala BC Tembilahan menyatakan jika hal tersebut lebih kepada Informasi hoax dan isu belaka sebagai asumsi sehingga menjadi tidak berimbang.




    "Kalau sekedar omongan semua bisa bicara, saya jamin tidak ada barang itu keluar tanpa dimusnahkan. Saya Haqul yakin dengan teman-teman saya," pungkasnya.




    Sementara itu, data yang diberikan oleh pihak Humas BC Tembilahan yang diterima oleh awak media ditemukan beberapa informasi yang janggal.



    Salah satunya adalah terkait pengawas yang bertugas mengawasi perusakan barang yaitu pada tanggal 13 November 2020, dimana 2 orang pengawas yang di tunjuk pada saat itu diketahui sedang melakukan dinas luar ke Kuantan Singingi namun dalam data itu ditulis sebagai pengawas./Rls.



    Sumber : indragirione.com

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Terkini