• Jelajahi

    Copyright © BERITAINHIL.com
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Belva Mundur Jadi Stafsus Jokowi, Proyek Kartu Prakerja Rp5,6 T Harus Dibatalkan

    22 Apr 2020, 12:22 WIB Last Updated 2020-04-22T05:22:20Z

    Direktur Eksekutif Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago mengapresiasi sikap yang ditunjukkan Belva Devara. Namun, dia juga meminta pemerintah untuk mengkaji ulang tentang pelaksanaan program Kartu Prakerja. Foto/SINDOphoto

    Beritainhil.com, JAKARTA - Mundurnya Adamas Belva Syah Devara dari posisi Staf Khusus (Stafsus) Presiden mendapat beragam respons publik. Namun, pengunduran diri Belva tersebut dinilai harus diiringi dengan pembatalan mengenai proyek pelatihan online dalam program Kartu Prakerja sebesar Rp5,6 triliun. Sebab, salah satu aplikatornya yaitu Ruangguru.

    Direktur Eksekutif Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago mengapresiasi sikap yang ditunjukkan Belva Devara. Namun, dia juga meminta pemerintah untuk mengkaji ulang tentang pelaksanaan program Kartu Prakerja.

    Dilansir dari sindonews.com,  ia menilai Kartu Prakerja tidak tepat diberikan sebagai salah satu solusi mengatasi dampak pandemi COVID-19 saat ini. Menurutnya, hal itu lebih menghamburkan uang negara dan mengalirkan ke para aplikator penyedia jasa pelatihan.

    “Iya, batalkan. Masyarakat enggak butuh pelatihan dan habis untuk program akal akalan nonton YouTube bayar kuata internet dan seterusnya. Masyarakat butuh makan, butuh uang cash,” ujar Pangi ketika, Rabu (22/4/2020).

    Mestinya, pembatalan program Kartu Prakerja tersebut harus segera diakhiri agar polemik tersebut tidak makin berkepanjangan. Dalam kondisi darurat kesehatan dan darurat nasional sekarang ini, masyarakat lebih membutuhkan uang untuk mencukupi kebutuhan hidup mereka sehari-hari.

    Pangi menilai saat ini banyak perusahaan yang terpaksa gulung tikar dan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dan merumahkan karyawannya. Hal itu imbas dari wabah virus Corona yang mengganggu perekonomian dunia, termasuk Indonesia.

    Akibat PHK dan dirumahkan, mereka tak memiliki pemasukan. Karena itu, Pangi mendukung dana Rp20 triliun dari proyek Kartu Prakerja dialihkan menjadi bantuan langsung tunai (BLT) yang dinilai lebih berdampak besar, termasuk menggerakan roda perekonomian dari bawah.

    “BLT jauh lebih bermanfaat, rakyat enggak butuh pelatihan. Bagaimana ceritanya pelatihan, ini sudah mulai mati kelaparan. Logikanya bagaimana orang disuruh mancing, energi untuk pergi menancing sudah enggak ada lagi. Jangan dikasih kail pancing, (tapi) kasih ikan, kasih BLT,” tukas dia.

    Sumber sindonews.com

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Terkini